Thursday, May 15, 2008

Satu Dua Tiga Empat

Satu, kasih nan abadi
Tiada tandingi, Dia Yang Satu
Dua, sayang berpanjangan
Membawa ke syurga, kasihnya Ibu
Tiga, lapar dan dahaga
Rela berpayahan, setianya Ayah
Empat, mudah kau ketemu
Berhati selalu, beza antara kasih dan kekasih
Ibu, kuingat dahulu
Menyisir rambutku, kemas selalu
Ayah menghantar ke sekolah
Bergunalah ilmu bila dewasa
Sayang, dengar lagu ini
Untuk kau sandarkan buat pedoman
Jangan manis terus ditelan
Pahit terus dibuang
Itu bidalan, harus kau renungkan
Andai kau beroleh bahagia
Ingat itu bukan untuk selamanya
Andai kau dalam sengsara
Ingat itu bukan untuk selamanya
Hidup ini sementara